Pers RilisPergub Larangan Demonstrasi, ARDY Laporkan Sultan ke Komnas HAM

February 16, 2021by adminlbh0
https://i2.wp.com/lbhyogyakarta.org/wp-content/uploads/2021/02/ARDY-mengirimkan-laporan-ke-komnasham.jpeg?fit=1040%2C780&ssl=1

Siaran Pers

Pergub Larangan Demonstrasi, ARDY Laporkan Sultan ke Komnas HAM

 

Yogyakarta- Aliansi Rakyat untuk Demokrasi Yogyakarta yang beranggotakan jaringan masyarakat sipil melaporkan Gubernur Provinsi Daerah Istimewa Yogyakarta, Sri Sultan Hamengku Buwono X kepada Komisi Nasional Hak Asasi Manusia karena menerbitkan peraturan gubernur yang berisi larangan unjuk rasa di kawasan Malioboro.

Aliansi yang beranggotakan 78 lembaga non-pemerintah dan individu pro-demokrasi tersebut melaporkan Sultan dengan cara mengirimkan surat bermaterai melalui Kantor Pos Besar Yogyakarta ke alamat kantor Komnas HAM di Jakarta pada Selasa, 16 Februari 2020.

Peraturan Gubernur Nomor 1 Tahun 2021 tentang Pengendalian Pelaksanaan Pendapat Di Muka Umum Pada Ruang Terbuka berpotensi melanggar hak asasi manusia, terutama hak untuk menyampaikan pendapat di muka umum. Ada empat hal yang melanggar HAM.

Pertama tentang pembatasan kawasan penyampaian pendapat di muka umum. Berkedok pariwisata, Gubernur DIY meneken aturan untuk membatasi kebebasan mengeluarkan pendapat. Pergub tersebut mengacu pada keputusan Menteri Pariwisata Nomor KM.70/UM.001/2016 tentang Penetapan Obyek Vital Nasional Di Sektor Pariwisata

Pasal 5 menyatakan penyampaian Pendapat Di Muka Umum berlangsung di ruang terbuka untuk umum sesuai ketentuan peraturan perundang-undangan, kecuali di Istana Negara Gedung Agung, Keraton Kasultanan Ngayogyakarta Hadiningrat, Keraton Kadipaten Pakualaman, Kotagede, dan Malioboro. Demonstrasi hanya bisa dilakukan pada radius 500 (lima ratus) meter dari pagar atau titik terluar.

Di kawasan larangan demonstrasi tersebut terdapat lembaga negara, di antaranya Gedung Dewan Perwakilan Rakyat Daerah DIY dan Kantor Pemerintah Provinsi DIY. Kawasan terlarang untuk demonstrasi tersebut selama ini menjadi tempat untuk masyarakat sipil menyuarakan pendapat dan kritik terhadap pemerintah.

Pergub tersebut menghambat setiap orang untuk menyampaikan pendapatnya di ruang publik. Aturan itu bertentangan dengan norma-norma hak asasi manusia di mana setiap orang bebas untuk mempunyai, mengeluarkan, dan menyebarluaskan pendapat sesuai hati nuraninya secara lisan dan atau tulisan.

Kedua, ihwal pembatasan waktu penyampaian pendapat di muka umum. Pasal 6 Peraturan Gubernur Nomor 1 Tahun 2021 tentang Pengendalian Pelaksanaan Pendapat Di Muka Umum Pada Ruang Terbuka menyebutkan penyampaian pendapat di muka umum berlangsung di ruang terbuka untuk umum dilaksanakan dalam kurun waktu pukul 06.00 sampai dengan pukul 18.00.

Ketiga tentang pembatasan penggunaan pengeras suara. Pasal 6 mewajibkan setiap orang menjaga ketertiban umum dan ketentraman masyarakat. Pasal ini mengharuskan setiap orang mematuhi batas maksimal baku tingkat kebisingan penggunaan pengeras suara sebesar 60 dB (enam puluh desibel).

Keempat tentang pelibatan Tentara Nasional Indonesia dalam urusan sipil. Pergub itu mendorong tentara keluar dari barak untuk terlibat dalam urusan sipil. Dalam pergub tersebut, TNI ikut serta dalam wilayah koordinasi sebelum, saat dan setelah pelaksanaan penyampaian pendapat di muka umum (pasal 10).

Tentara juga terlibat dalam pemantauan pelaksanaan penyampaian pendapat (pasal 11). Selain itu, mereka juga ikut mengevaluasi kebijakan dan pelaksanaan kebijakan (pasal 12).

Pelibatan tentara dalam lingkungan sipil menggambarkan pembelotan terhadap mandat gerakan reformasi 1998. Pasca-reformasi, fungsi kekaryaan TNI yang semula berpijak pada kredo dwi fungsi ABRI (Angkatan Bersenjata Republik Indonesia) sudah dihapuskan. Prajurit hanya bertugas dalam hal pertahanan dan tidak lagi terlibat urusan sosial politik. Lagi pula, secara eksplisit Undang-Undang Dasar (1945), pasal 30 ayat 3 menjelaskan TNI yang terdiri atas Angkatan Darat, Angkatan Laut dan Angkatan Udara sebagai alat negara bertugas mempertahankan, melindungi dan memelihara keutuhan dan kedaulatan negara.

Selain itu, Undang-Undang Nomor 9 tahun 1998 tentang Kemerdekaan Menyampaikan Pendapat di Muka Umum tidak mengatur kewenangan TNI untuk terlibat mengawasi dan terjun dalam aktivitas penyampaian pendapat di muka umum. Celakanya, pergub itu dibuat secara  serampangan untuk menghidupkan kembali militerisme dengan memperluas kewenangan TNI.

Ardy menilai isi Peraturan Gubernur Nomor 1 Tahun 2021 tentang Pengendalian Pelaksanaan Pendapat Di Muka Umum Pada Ruang Terbuka bertentangan dengan norma-norma hak asasi manusia yang diatur dalam Undang-Undang Nomor 39 tahun 1999 tentang Hak Asasi Manusia. Ada juga Kovenan Internasional Hak-Hak Sipil dan Politik sebagaimana telah diratifikasi dengan Undang-Undang Nomor 12 tahun 2005, dan Undang-Undang Nomor 9 tahun 1998 tentang Kemerdekaan Menyampaikan Pendapat di Muka Umum. Aturan itu berbunyi setiap orang bebas untuk mempunyai, mengeluarkan dan menyebarluaskan pendapat sesuai hati nuraninya secara lisan dan atau tulisan.

Kemerdekaan menyampaikan pendapat di muka umum adalah hak asasi manusia yang dijamin oleh Undang-Undang Dasar 1945 dan Deklarasi Universal Hak-hak Asasi Manusia. Kemerdekaan setiap warga negara untuk menyampaikan pendapat di muka umum merupakan perwujudan demokrasi dalam tatanan kehidupan bermasyarakat, berbangsa, dan bernegara.

Indonesia sebagai negara pihak yang sudah meratifikasi Kovenan Internasional Hak-Hak Sipil Dan Politik melalui Undang-Undang Nomor 12 tahun 2005 tidak bisa sembarangan membuat aturan yang membatasi kebebasan berpendapat. Pasal 4 ayat 1 menyatakan negara hanya dapat mengambil langkah pengurangan kewajiban-kewajibannya jika dalam keadaan darurat yang mengancam kehidupan bangsa dan keberadaannya, dan diumumkan secara resmi. Pembatasan hanya bisa dilakukan dengan undang-undang, bukan dengan kaidah setingkat peraturan gubernur.

ARDY meminta kepada Komnas HAM RI untuk menindaklanjuti laporan  dengan melakukan tugas dan wewenangnya seperti yang tertera dalam Undang-Undang Nomor 39 tahun 1999 tentang Hak Asasi Manusia dan sesuai dengan peraturan perundang-undangan lain yang berlaku.

Berikut ini kami lampirkan nama organisasi dan individu yang bergabung dalam ARDY

1.    LBH Yogyakarta

2.    PPLP KP

3.    AJI Yogyakarta

4.    Indonesia Court Monitoring (ICM)

5.    Walhi Yogyakarta

6.    FNKSDA Yogyakarta

7.    IMM AR Fakhruddin Kota Yogyakarta

8.    KPR

9.    SBLP

10.             FPBI Jogja

11.             Serikat Mahasiswa Indonesia Yogyakarta

12.             FPPI Pimkot Yogyakarta

13.             PBHI Yogyakarta

14.             Solidaritas Perempuan Kinasih Yogyakarta

15.             Jogja Darurat Agraria

16.             Anti Tank

17.             Solidario

18.             Jampiklim

19.             Solidaritas Pangan Jogja

20.             Warga Berdaya

21.             Buku Bergerak

22.             Jogja Corruption Watch

23.             IDEA Yogyakarta

24.             YLBHI

25.             Komite Bersama Reformasi (KBR)

26.             Social Movement Institute

27.             Kaham UII

28.             Pusham UII

29.             Pasar Gratis Jogja

30.             Paguyuban Sindu Tolak Asat

31.             IMM FH UMY

32.             DPAW

33.             LBH Pers Yogya

34.             Zaenur Rohman PUKAT UGM

35.             KEBUNKU yogyakarta

36.             PKPM Watukodok

37.             Front Perjuangan Rakyat Yogyakarta

38.             FAM – J

39.             BEM KM UMY

40.             Jaringan Perempuan Yogyakarta

41.             Aliansi Jogja Sahkan RUU-PKS

 

Narahubung:

1.    Yogi Zul Fadhli (08995151006)

2.    Tri Wahyu KH (087738557595)

3.    Shinta Maharani (082137190912)

4.    Himawan Kurniadi (085727818352)

 

 

42.                       KruHa

43.                       KontraS

44.                       JATAM

45.                       AJI Indonesia

46.                       KHM DIY

47.                       Saranglidi

48.                       Gugun El Guyanie (Dosen HTN UIN Sunan Kalijaga)

49.                       Eknas WALHI

50.                       WALHI Kalteng

51.                       WALHI Jatim

52.                       WALHI Kaltim

53.                       WALHI Lampung

54.                       WALHI Sumsel

55.                       WALHI Maluku Utara

56.                       WALHI NTT

57.                       WALHI Sumatera Utara

58.                       WALHI Kepulauan Bangka Belitung

59.                       WALHI Jawa Barat

60.                       WALHI NTB

61.                       WALHI DKI Jakarta

62.                       Walhi Kalimantan Selatan

63.                       Walhi Riau

64.                       Walhi Papua

65.                       Walhi Bengkulu

66.                       Walhi Sultra

67.                       Walhi Jawa Tengah

68.                       Walhi Bali

69.                       LBH Bandung

70.                       LBH Jakarta

71.                       LBH Pekanbaru

72.                       LBH Manado

73.                       LBH Medan

74.                       LBH Padang

75.                       LBH Palangkaraya

76.                       LBH Palembang

77.                       LBH Samarinda

78.                       LBH Surabaya

 

 

Jl. Benowo No.309, Winong, RT 12/RW 03, Prenggan, Kec. Kotagede, Kota Yogyakarta, Daerah Istimewa Yogyakarta 55172

+ 62 (0274) 4351490